Lower Elementary Curriculum

Montessori Curriculum  untuk anak sekolah dasar usia 6 – 12 tahun, di susun agar siswa menjadi “independent thinker”.

 

Their work frequently involves research, discussion, and large-scale projects. The teacher introduces an area of study with a presentation of key information or material and then guides the children in individual or small-groups that explore varied facets of the subject.

CIMG0096

Preparing to make the best contribution in a competitive society.

Guru akan terus menerus mensupport siswa untuk bekerja dan berkontribusi dalam kelompok dengan sebaik – baiknya.

“ Each child is encouraged to ask himself: “How much can I do?” (Not, “How much do I have to do?”) And, “How well have I done it?” (Not, “Was it good enough for an A?”).”

Pendekatan ini membantu siswa untuk mempunyai tanggungjawab pribadi, tanpa membandingkan dengan siswa lainnya.

“Later in life, this personal responsibility will help them make their greatest contribution of talent and wisdom in the competitive 21st century.”

 
Essential topic areas illustrate the storyline of humanity
Elementary curriculum meliputi 11 “essential topic areas” yaitu :
1.    Religion
2.    Language
3.    Geography
4.    Music
5.    History
6.    Biology
7.    Cosmic education
8.    Mathematics
9.    Art
10.  Physical Education
11.  Character Building

Kurikulum Montessori diajarkan dari lingkup besar ke kecil, bergerak dari gambaran besar pemahaman untuk fokus pada detail.

Bahasa

  • Bahasa adalah fondasi dari semua studi.
  • Alat-alat bantu digunakan untuk mempelajari kosakata baru, kalimat, dan paragraf.
  • Basic Grammar.
  • Handwriting dan keterampilan motorik halus .
  • Keterampilan menulis
  • Membaca dan memahami tulisan
  • Elemen sastra: Prosa, puisi, drama
  • Cerita rakyat, legenda, mitos
  • Koran dan peristiwa saat ini
  • Ungkapan, frase, idiom
  • Memahami  bahasa verbal
  • Berbahasa verbal

Matematika dan Geometri

CIMG0109Siswa memahami konsep-konsep matematika, kemudian menyusun rumus matematika itu sendiri. Secara tradisional, studi matematika dimulai dengan rumus dan melatih penggunaan rumus tersebut. Menurut metode Montessori, melalui upaya pelajar sendiri, internalisasi konsep-konsep matematika dapat dicapai.

Secara tradisional, studi geometri dilakukan dengan serangkaian rumus teorema. Dr. Maria Montessori melihat geometri sebagai bagian dari realitas di lingkungan sekitar, dan beliau membangun kurikulum untuk siswa Lower Elementary yang bersifat eksperimentasi sensorik, artinya siswa memahami konsep melalui penelitian kreatif mereka sendiri. Dengan cara ini, etimologi ditemukan, hubungan dan konsep dieksplorasi dan diteliti, dan kesimpulan anak berfungsi sebagai dasar untuk teorema, bukti, dan rumus.

Matematika Operasi:

  • Penambahan
  • Pengurangan
  • Perkalian
  • Pembagian
  • Pengukuran Panjang, Berat, Area, dan Volume
  • Membaca Jam
  • Membaca Menit
  • Pecahan: Menambahkan penyebut yang sama
  • Menambah uang yang berbeda nominalnya
  • Mengidentifikasi nilai uang koin
  • Menghafal faktor
  • Menyelesaikan Masalah Geometri
  • Sudut dan keliling geometri

Life Science

  • Biologi (tubuh manusia) : Botani (klasifikasi tanaman, bentuk dan fungsi tanaman, bagian tanaman, saling ketergantungan hewan dan tumbuhan), Zoologi (klasifikasi hewan, bentuk dan fungsi hewan, bagian dari hewan, saling ketergantungan dari hewan dan tumbuhan)
  • Ilmu Fisika : Metode penelitian ilmia, Komposisi bum, Tiga zat (padat, cair, gas), Hukum tarik dan gravitasi
  • Earth Science : Matahari, bumi, dan Ekosistem • Air dan cuaca • Bentuk tanah dan air  • Keterampilan membuat peta.

STUDI BUDAYA

DSC_0729Pelajaran besar meliputi:

  • Cerita alam semesta : Awal kehidupan, Kedatangan manusia di Bumi, Mampu menjawabpertanyaan seperti “Bagaimana awal terbentuknya Bumi?” “Dari mana kita berasal?”, Mempelajari,  mengimajinasikan dan berusaha memahami ilmu yang tidak langsung terhubung oleh indera.
  • Geografi Fisik •  geografi politik•  geografi ekonomi

Practical Life

  • Keterampilan fisik • Koordinasi motorik halus dan gerakan gross • Saldo dan ketepatan gerakan kesadaran • Sensory
  • Menghormati dan perawatan lingkungan • Merawat tanaman dan hewan o Merawat kelas o Mempersiapkan Makanan o Daur Ulang
  • Menyayangi, sopan, dan beretika • Memperluas kebaikan dan empati kepada orang lain • Sharing dan belajar bergiliran
  • Perawatan diri • Kesehatan dan keselamatan • Nutrisi dan persiapan makanan •  keterampilan manajemen waktu
  • Keterampilan Organisasi • Pemecahan masalah • Manajemen waktu
  • Melayani masyarakat

Visual Arts

Materi ini berupaya untuk meningkatkan kreativitas, pemecahan masalah, dan ekspresi diri yang berkaitan dengan setiap tingkat perkembangan anak  dari balita ke sekolah menengah. Pelajaran seni menggunakan berbagai komponen auditori, kinestetik, dan visual. Siswa didorong untuk mengalami proses seni dengan memanfaatkan berbagai bahan 2-D dan 3-D  untuk membantu mereka agar benar-benar menyerap dan memahami tujuan pelajaran. Pelajaran meliputi menggambar, melukis, mencetak tanah liat/lilin, pembuatan kolase.

DSC_0590

Poin-poin lainnya:

  • Memahami konsep garis / bentuk : menghubungkan titik menjadi garis, • membuat bahan 2-D menjadi bentuk-3-D, mengenali dan memahami konsep warna primer, warna sekunder, dan menengah, • monokromatik / warna komplementer, • roda warna: urutan warna • Siswa akan mengenali dan memahami konsep tekstur, • memahami berbagai tekstur dengan sentuhan dan penglihatan, • menggambarkan tekstur dengan kata-kata, dan • menciptakan berbagai tekstur.
  • Siswa akan mengenali dan memahami pola dasar organisasi: • pengulangan / pola, • ​​urutan, dan • struktur dasar universal: radial, spiral, dendritik / bercabang, orbital, gradien, mosaik, rantai modular, grid, penutupan gelombang, simetri, dan ritme. • Siswa akan mengenali keseluruhan-ke-bagian hubungan: • proses pengurangan dari keseluruhan ke bagian, • proses konstruksi bagian untuk pengelompokan, secara keseluruhan • oleh persamaan dan perbedaan, dan ruang • ruang kesadaran positif dan negatif. • Siswa akan mengenali dan memahami proses-proses perubahan: • proses berurutan, • abstraksi, • hubungan antara obyek dan simbol sebelum dan setelah perubahan terjadi, • transformasi, dan • siklus alam dan waktu.

Kurikulum musik menggabungkan kerja individu dan kelompok dengan pekerjaan yang dirancang untuk menarik berbagai gaya belajar.

Kurikulum musik juga menawarkan peluang yang signifikan untuk membangun keterampilan sosial masyarakat melalui pertunjukan seni dan kunjungan lapangan • Elemen musik • Melody & Harmony • Tempo • Rhythm • Dinamika • menghafal lagu

• Seni Gerakan •

Manfaat dari Seni Gerak ini banyak: kesehatan, umur panjang, citra tubuh yang positif, meningkatkan harga diri secara keseluruhan, dan meningkatkan energi dan konsentrasi di semua bidang.

Lower Elementary • keterampilan gerakan • ekspresi diri kreatif melalui tari dan gerakan • Eksplorasi ruang, waktu, kekuatan dan mekanika tubuh • Kesadaran dan kontrol gerakan • Atletik

Advertisements